Tentara Negeri Seribu Menara dan Makna Filosofi Tni Adalah Kita

Tentara Negeri Seribu Menara Dan Makna Filosofi Tni Adalah Kita - dawuh guru

Oleh : Mujahidin Nur, Direktur The Islah Centre, Jakarta

Beberapa hari yang lalu Istana Negara menjadi saksi sejarah ketika Presiden Joko Widodo melantik Jenderal Andika Perkasa sebagai Panglima TNI, Rabu (17/11/2021). Pelantikan itu berdasarkan Surat Keputusan Presiden Nomor 106/TNI 2021 tentang Pemberhentian dan Pengangkatan Panglima TNI yang dibacakan oleh Sekertaris Militer Presiden untuk menggantikan Marsekal Hadi Tjahjanto yang akan pensiun di bulan November ini. Setelah keputusan presiden dibacakan, Jenderal Andika pun mengucapkan sumpah dan janjinya yang dipimpin oleh Presiden Jokowi.

Beberapa hari sebelum pelantikan (6/11) dalam uji kelayakan dan kepatuhan dihadapan Komisi I DPR RI Jenderal Andika memperkenalkan vision statement baru untuk TNI yakni :TNI ADALAH KITA. Sebuah kalimat yang menurut Andika, sangat singkat, namun Andika berharap masyarakat Indonesia dan masyarakat internasional bisa melihat TNI sebagai kita atau bagian dari mereka.

Entah kebetulan atau tidak, visi ini mirip dengan visi Militer Mesir, “Askary Huwa Lana” atau TNI adalah kita. Sebuah visi yang menjadikan militer Mesir menjadi bagian tak terpisahkan dari kehidupan masyarakatnya. Menjadikan masyarakat Mesir bangga dengan militer sehingga kalau mereka ditanya siapakah tentara, mereka sering mengatakan bahwa tentara adalah ayahku, kakaku, pamanku dan aku adalah tentara. Disamping, tentu kita tahu bahwa Mesir termasuk negara yang kekuatan militernya diperhitungkan di dunia.

Menurut Global Firepower, sebuah situs pemeringkat militer di dunia pada tahun 2020 menempatkan Mesir di peringkat ke-9 dari 138 negara, dengan indeks kekuatan militer 0.1872. Dalam indeks itu, Mesir tercatat memiliki total 920 ribu personel militer, dengan rincian personel aktif 440 ribu, personel cadangan 480 ribu. Sedangkan di tahun 2021 indeks kekuatan militer Mesir turun di peringkat ke 13 dunia dengan nilai indeks 0.2216.

Sementara kekuatan militer udara negeri dengan julukan seribu Menara ini meraih skor 1.054. Ini meliputi kekuatan jet tempur, pesawat militer untuk misi khusus, pesawat serang, helikopter dan helikopter serang serta lainnya. Total kekuatan tank dan kendaraan lapis baja Mesir meraih skor 4.295. Sementara total kekuatan angkatan laut dan kapal selam Mesir mendapat skor 316. GFP juga memperhitungkan kekuatan militer negara dari aspek sumber daya alam dan logistik.

Sementara Indonesia dibawah pemerintahan Joko Widodo ditahun 2021 menurut Global Firepower yang merilis daftar kekuatan militer bertajuk 2021 Military Strength Ranking, naik pada peringkat ke-16, dengan PowerIndex 0,2684. Walaupun menempati peringkat 16 dunia, di level ASEAN Indonesia menjadi kekuatan militer nomor satu. Sementara untuk level ASIA Indonesia menempati negara dengan kekuatan militer nomor enam sesudah China, India, Jepang, Korea Selatan, dan Pakistan. Pemeringkatan ini dilakukan dengan menggunakan lebih dari 50 faktor, dengan kategori mulai dari kekuatan militer dan keuangan hingga kemampuan logistik dan geografi.

Andaipun Jenderal Andika terinspirasi dari slogan militer Mesir itu hal yang wajar, walaupun menurut pengakuan Jendral Andika, slogan itu sesuai dengan apa yang dia pelajari saat belajar kebijakan publik dan kebijakan administrasi publik. Dari slogan ini, Jenderal Andika Perkasa ingin masyarakat Indonesia dan internasional merasa bahwa TNI ini bagian dari mereka.

Kendati TNI sendiri sudah punya slogan yang menjadi doktrin, yaitu Tentara Nasional Indonesia, Tri Dharma Eka Karma, artinya pengabdian tiga matra dalam satu jiwa, tekad, dan semangat. Angkatan Darat, Kartika Eka Paksi, artinya prajurit yang tiada tanding. Angkatan Laut, Jalesveva Jayamahe, artinya di lautan kita jaya, dan Angkatan Udara, Swa Bhuwana Paksa, artinya sayap tanah air. Tetapi slogan baru TNI ADALAH KITA yang diperkenalkan oleh Andika Perkasa seperti menjadi penghubung sekaligus “perasan” dari tiga doktrin diatas.

TNI adalah kita merupakan upaya bukan sebatas menjadi vision statement untuk mendekatkan TNI dengan masyarakat tapi bagaimana visi ini mampu memanunggalkan TNI dan masyarakat tercipta dalam upaya mengimplementasikan bela negara untuk menjaga kedaulatan NKRI. Kemanunggalan TNI dan masyarakat dalam konteks negara demokrasi juga positif untuk menciptakan hubungan strategis antara TNI dan rakyat agar bisa saling mengontrol satu sama lain. Citra TNI yang relatif kondusif, tingkat kepercayaan masyarakat pada TNI yang masih tinggi akan makin mempermudah Andika untuk mewujudkan jargon TNI adalah kita di tengah masyarakat Indonesia.

Visi diatas apabila mampu dibumikan dan diwujudkan bukan saja akan menjadikan TNI yang integral bersama rakyat, namun juga visi TNI adalah kita apabila mampu diwujudkan pada setiap strata kehidupan masyarakat maka TNI akan berada di jantung kehidupan masyarakat dan menjadi kekuatan tiada ternilai yang menyatu dengan masyarakat.

“TNI adalah Kita” adalah bagian dari filosofi yang dinamis. Dinamika tantangan berbangsa dan bernegara dewasa ini semakin kompleks. Tuntutan terhadap peran TNI dalam menjaga kedaulatan semakin berat dan tidak mudah. Namun, tanggung jawab yang berat tersebut dapat diatasi dengan prinsip yang sudah mendarah daging bagi bangsa ini, yaitu gotong royong, bahu-membahu, berat sama dipikul, ringan sama dijinjing. Sehingga apa yang jadi tanggung jawab utama TNI pada gilirannya juga tanggung jawab bersama seluruh elemen bangsa, rakyat khususnya.

Apabila kita melihat perkembangan ancaman hari ini yang sangat mengerikan. Kedepan peperangan antarnegara bukan sebatas dilakukan dengan pesawat dan senjata dengan beragam jenisnya, peperangan kedepan bisa saja terjadi diluar angkasa (peperangan satelit), perang cyber, perang proxy, perang senjata biologi termasuk perang dengan melakukan penyebaran virus dan berbagai jenis perang modern lainnya.

Perebuatan hegemoni dan sumber daya alam terjadi diberbagai negara termasuk di Indonesia. Dalam konteks ini dibutuhkan aparat-aparat TNI yang bukan hanya sebatas mampu mengoperasikan alutista yang modern, namun juga mampu memahami beragam jenis peperangan modern dan melakukan kontra pada berbagai peperangan itu.

“TNI adalah Kita” menjadi slogan yang menenangkan. TNI kedepan mampu mendapatkan dukungan penuh rakyat Indonesia. TNI menjadi milik rakyat sepenuhnya. Tidak ada satupun kelompok yang boleh menguasai TNI, karena TNI adalah milik rakyat. Dengan begitu, seluruh rakyat Indonesia adalah “tentara” yang bertanggung jawab menjaga kedaulatan bangsa dan negara.

Karena itu tak berlebihan Jendral Andika lebih memilih pendekatan persuasif untuk menyelesaikan konflik, di seluruh pelosok negeri utamanya di Papua. Pendekatan lunak, dan dialogis ini termasuk akan dilakukan pada aktor-aktor yang mendukung separatisme. Andai Itu bisa dilakukan oleh Andika, maka makna sejati dari slogan baru TNI ADALAH KITA benar benar menjadi visi indah yang membawa persatuan dan perdamaian bagi bangsa Indonesia khususnya bagi masyarakat Papua.

Post Terkait :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *