SIMBAH ABDULLAH ZAINI & 11 RAMADHAN

(Mengenang Kisah Kewafatan Paling Diidamkan)

Tanggal 11 Ramadhan menjadi momen yg tidak mungkin terlupakan bagi keluarga Pondok Pesantren Alfattaah Demak. Pada hari itu KH. Abdullah Zaini bin Uzair seperti biasa sedang melaksanakan ngaji puasanan, beliau sedang ngaji nahwu kitab Alfiyyah ibnu Malik. Beliau memang dikenal luas sebagai sosok yang sangat ‘alim, terlebih dalam fan nahwu.

Pagi itu, pengajian berlangsung di musholla pesantren dengan lesehan (duduk di lantai) sebagaimana gaya-gaya pengajian pesantren klasik pada umumnya. Simbah Abdullah Zaini juga lesehan, di depan beliau disediakan dipan untuk tempat meletakkan kitab. Sekitar pukul 09.00 WIB pembahasan sampai pada bab maushul di bait:
ويُنذبُ الموصولُ بالّذي اشْتهرْ ○ كبئر زمزمٍ يَليْ وامن حفر
Beliau menjelaskan bahwa nanti di surga juga akan ada air zamzam “duh enak nemen wong islam sok mlebu suargo, entuk pirang-pirang nikmat, salah sijine iso ngombe banyu zamzam”. Tepat selepas dawuh demikian, tiba-tiba beliau meletakkan wajah beliau diatas punggung tangan yang digunakan untuk memegangi kitab, seolah-olah hendak mencium kitab di hadapannya.

Selang beberapa lama, para santri mulai curiga kenapa Mbah Yai tidak beranjak dari posisinya tersebut. Lalu ada seorang santri memberanikan diri untuk mendekat dan memegang tangan beliau, ternyata tangan beliau sudah dingin. Para santri gempar, lalu memanggil menantu beliau KH. Cholil Abdurrozzaq yang juga sedang melaksanakan ngaji di sisi lain aula pesantren. Setelah dicek dan dipastikan bersama, ternyata pengajian tersebut menjadi pengajian paripurna yang dibawakan oleh Simbah Abdullah Zaini dan menjadi pengingat dari wafatnya seorang kiai kharismatik yang sangat indah.

Selain dikenal sebagai muassis Pondok Pesantren Alfattaah Demak, Simbah Abdullah Zaini juga masyhur sebagai penulis yang sangat produktif, bahkan tidak sedikit yang menjuluki beliau dengan Imam Sibawaih-nya Demak. Sebagaimana dalam Kitab Wa’dun Nusyur, karya KH. Colil Abdurrazzaq —yang merupakan tarjamah jawiyyah dari Kitab Syifa’us Shudur karya KH. Abdullah Zaini—, disebutkan bahwa Simbah Abdullah Zaini memiliki banyak karangan kitab dalam berbagai fan keilmuan, diantaranya;

  1. Al- Risalah al-Mardhiyyah Fil Masa’ilil Fardhiyyah (faraid)
  2. Kifayatul Ashhab Fi Syarhi Qawaidil I’rab (nahwu)
  3. Nadm Washilatul Wildan (nahwu)
  4. Busyral Ikhwan Bisyarh Washilatul Wildan (nahwu)
  5. Matan al-‘Arbain al-Turmusiyyah Fi Ahadist Khairil Bariyyah (hadis)
  6. Al-Nakhbah al-Saniyyah ‘Ala Nadmil Samarqandiyyah (bayan)
  7. Tashilul Amstal Fil ‘Arudh Bil Jidwal (faraidh)
  8. Fathul Mujib al-Quwa Fi Syarhi Hizbin Nawawi (aurad)
  9. Tazkiyyatut Ta’dib Fi Nadm al-Tarbiyyah Wa al-Tahdzib (akhlak)
  10. Tafsir Surah al-Kahfi (tafsir)
  11. Syifa’us Shudur Fi Bayanit Tawassul Wa Fadhlil Auliya’ Wa Ziyaratil Qubur (fiqih)
  12. Kamus Indonesia-Jawa
  13. Kumpulan Khutbah, Berbagai Tulisan Berbahasa Arab, dll.

Kini sudah sekitar 70 tahun Alfattah berdiri sejak 1951 M,  sudah 70 tahun pula Simbah Abdullah Zaini meninggalkan para santri dan muhibbinnya, namun Alfattah tetap konsisten menemani masyarakat dalam menghidup-hidupkan ajaran agama Islam ala Manhaj Ahlissunnah Waljama’ah. Atas barakah dan doa para masyayikh, Alhamdulillah Al-Fattaah sekarang sudah melebarkan peranan dalam berbagai bidang, mulai dari Madin, TPQ, MTs, SMK, BLKK, KBIH, Thariqah, dan akan terus berkembang seiring dengan bertambahnya usia.

Semoga para keluarga, dzurriyat, dan para santri dapat mencontoh dan meneladani sosok beliau yang sangat cinta akan ngaji, bahkan sampai akhir hayat beliau. Akhirnya penulis menutup kisah ini dengan sebuah pengingat, bahwa: Sepiro Olehmu Ngaji, Semunu Olehmu Aji

.
__
الي روح سمباه كياهي حاج عبدلله زيني
شيئ لله، وله الفاتحة.

Demak, 11 Ramadhan 1442H / 23 April 2021M

Waffada Najiyya

 

 

Post Terkait :

2 thoughts on “SIMBAH ABDULLAH ZAINI & 11 RAMADHAN

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *