KH. Muhammad Hasan, Genggong: Salah Satu Maha Guru KH. Hasan Abdillah

Oleh: Ali Mursyid Azisi

Sosok lain yang menjadi teladan dan panutan KH. Hasan Abdillah selain KH. Muhammad Shiddiq, Jember, KH. Achmad Qusyairi (Pasuruan-Glenmore Banyuwangi, dan KH. Abdul Hamid Pasuruan, ada salah satu Maha Gurunya yang tidak kalah memberi kesan dalam perjalanan hidup dan nyantri Kiai Hasan Abdillah. Beliau adalah KH. Mohammad Hasan bin Syamsuddin bin Qodiduddin Al Qodiri Al Hasani,[1] Genggong, Probolinggo.

Selain pernah nyantri di Genggong, Kiai Hasan Abdillah memiliki hubungan guru—murid erat dengan Syekh Hasan Gengggong. Pemilik nama kecil Ahsan bin Syamsudin yang kemudian dikenal sebagai KH. Mohammad Hasan Genggong, lahir pada 27 Rajab 1259 H atau bertepatan tahun 1840 M, di Sentong, Krenjengan, Probolinggo, Jawa Timur.

Jika melihat latar belakang Kiai Mohammad Hasan Genggong memang lahir dari keluarga Kiai, maka tidak heran ia dikenal akan kesalehan dan kecerdasannya, bahkan disebut sebagai salah satu Ulama besar Indonesia. Riwayat pendidikannya berawal dari Pesantren Sentong yang waktu itu dinahkodai KH. Syamsudin.

Lalu lanjut ke Pesantren Sukonsari, Pojentrek, Pasuruan, yang ketika itu diasuh oleh KH. Mohammad Tamim. Kemudian melanjutkan nyantrinya selama tiga tahun kepada Syaikhona Mohammad Cholil, Bangkalan, Madura. Serta ke Makkah ketika menunaikan ibadah Haji sekaligus memperdalam ilmu agama selama tiga tahun.

Selain dikenal akrab dengan Ulama besar lainnya seperti halnya KH, Hasyim Asy’ari, Tebuireng Jombang, KH. Nawawi Sidogiri Pasuruan, KH. Syamsul Arifin Sukorejo Situbondo, dan beberapa Ulama lainnya, KH. Mohammad Hasan Genggong juga akrab dengan KH. Achmad Qusyairi bin Shiddiq (Ayahanda KH. Hasan Abdillah). Setiap kali berkunjung ke Pesantren Genggong, Kiai Mohammad Hasan langsung menyuruh santri-santrinya untuk segera mengaji kepada KH. Achmad Qusyairi.

Baca Juga:   Biografi Lengkap Gus Nuril Arifin Beserta Ajarannya

Kebiasaan KH. Mohammad Hasan Genggong ketika malam yaitu dimanfaatkan untuk sholat hajat dan Tahajjud, dan hal ini dilakukan secara istiqamah sejak menjadi santri. Itulah mengapa salah satu keilmuan istiqamah beliau ditiru oleh Kiai Hasan Abdillah Glenmore.

Semasa KH. Hasan Abdillah nyantri di Pesantren Genggong, ia dikenal sebagai seorang yang sakti dengan ilmu-ilmu dan amalan yang tidak masuk akal, termasuk nyeleneh. Namun, hal itu diketahui oleh Kiai Mohammad Hasan Genggong.

“Sudah ya, ilmu itu dibuang, diganti sholawat saja” tutur KH. Mohammad Hasan, Genggong.

Sejak saat itu KH. Hasan Abdillah tidak lagi menggunakan ilmu-ilmu nyeleneh yang dikenal sakti oleh rekan-rekan mondoknya dan kerap mengamalkan sholawat dari Kiai Mohammad Hasan. Dalam riwayat pun yang diceritakan Kiai Washil Hifdzi Haq, banyak amalan sholawat Kiai Hasan Abdillah yang bersanad kepada Kiai Mohammad Hasan, Genggong,[2]  seperti halnya ijazah hasbunallah wa nikmal wakil.

Bahkan Kiai Hasan Abdillah Banyak menceritakan kisah hidup Kiai Mohammad Hasan Genggong kepada putra-putrinya bahkan santri-santrinya. Dalam catatan sejarah, Kiai Hasan Abdillah untuk pertama kalinya didatangi Nabi Muhammad secara langsung ketika masih mengenyam pendidikan di Pesantren Genggong.

Hubungan Kiai Hasan Abdillah dengan keluarga Pesantren Genggong dikenal begitu erat. Bahkan Kiai Hasan Abdillah begitu akrab dengan cucu kesayangan al-Arif Billah KH. Mohammad Hasan Genggong, yaitu Ahmad Tuhfah Nahrawi atau dikenal dengan Non/Lora/Syekh Tuhfah bin Nahrawi bin Hasan.

Dalam riwayat Non Tuhfah ketika umur belasan tahun sudah mengarang kitab, padahal ia nyantri satu kali dan hanya dalam kurun waktu satu minggu, yaitu kepada KH. Hasyim Asy’ari, Tebuireng, Jombang.[3] Diceritakan oleh Kiai Washil bahwa hubungan KH. Hasan Abdillah selain akrab, juga kerap kali keduanya saling bertukar ijazah amalan-amalan, mulai dari sholawat dan lainnya.[4]

Baca Juga:   Biografi Lengkap KH Ahmad Dimyathi Romly Beserta Ajarannya

Mohammad Hasan Genggong dikenal sebagai seorang wali/sufi dan salah satu Mursyid Thariqah Naqsyabandiyah. Beliau wafat pada 1 Juni 1955 M atau bertepatan 11 Syawal 1374 H, di Genggong, Probolinggo. Al-Fatihah

 

[1] Nama lain Kiai Mohammad Hasan yaitu “KH. Hasan Sepuh”

[2] Washil Hifdzi Haq (putra KH. Hasan Abdillah), Wawancara, Surabaya 10 Juni 2021.

[3] Ibid.

[4] Washil Hifdzi Haq, Wawancara, 10 Juni 2021.

Share:

Dawuh Guru

Merawat Tradisi, Membangun Peradaban

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.