Amalan Rezeki Melimpah dari Syaikhuna KH. Maimoen Zubair

Oleh: Aqib Muhammad Kh

Zaman sekarang, seorang muballigh, kyai, atau pendakwah, seakan dituntut untuk kaya. Banyak orang-orang awam yang membalikkan isi ceramah mereka tentang sodaqoh, zakat, dan amal yang berbau uang, dengan menjustifikasikan penceramah itu miskin.

Jauh-jauh sebelum zaman ini datang, Nabi Muhammad Saw. Telah bersabda dalam sebuah hadist: “إذا كان أخر الزمان، كان قوام دين الناس الدنانير والدراهيم.” (“Pada akhir zaman, tolak ukur agama seseorang adalah dirham, dinar, atau mata uang”).

Saya sendiri adalah santri Pondok Pesantren Mambaus Sholihin, Suci, Manyar, Gresik. Kyai saya pernah memberikan amalan agar para santri Mambaus Sholihin diberikan kecukupan Rezeki. Amalan ini disampaikan oleh guru saya, K. Sumhudi. Beliau adalah salah satu guru di Mambaus Sholihin yang zuhud dan wira’i (menjaga diri dari memakan makanan yang syubhat, atau tidak jelas).

Pada hari Selasa, entah tanggal berapa, Pak Sumhudi memberikan ijazah yang diberikan oleh Kyai selepas sowan. Ujar K. Sumhudi: “Barang siapa yang ingin rezekinya lancar, maka bacalah setiap selesai sholat fardhu يا لطيف ١٢٩× .”

Kemudian kita serempak mengucapkan “qobilna ijazah”.

Amalan di atas dikuatkan serta ditambahi oleh KH. Maimoen Zubair, pengasuh Pondok Pesantren Al-Anwar, Karang Mangu, Sarang, Rembang, Jawa Tengah. Mbah Moen memberikan ijazah kepada para santri-santri, atau yang ingin mengamalkannya. Bacaan amalannya sebagai berikut:

“يا لطيف١٢٩× ,  kemudian ditambahi dengan membaca ayat ini satu kali: “الله لطيف بعباده يرزق من يشاء وهو القوي العزيز. Kemudian dilanjutkan dengan membaca doa: “اللهم إني أسألك رزقا حلالا كثيرا طيبا.”   Satu kali.  Amalan ini dilakukan setelah sholat fardhu, dan dibaca satu kali.

Mbah Moen adalah ulama’ kharismatik asal Karang Mangu, Sarang, Rembang, Jawa Tengah. Beliau adalah pengasuh Pondok Pesantren Al-Anwar. Beliau dilahirkan pada hari Kamis Legi, bulan Sya’ban 1347 H, bertepatan pada 28 Oktober 1928 M. Beliau adalah putra pertama dari pasangan K. Zubair Dahlan dengan Nyai Mahmudah, Karang Mangu, Sarang, Rembang.

Jasa-jasa beliau sangat banyak, di antaranya, di samping kealiman, beliau juga sangat nasionalisme. Banyak pejabat-pejabat negara yang sowan ke Mbah Moen untuk meminta doa. Selain itu, murid-murid beliau tersebar ke seluruh Nusantara, seperti Gus Baha’, Kyai yang sangat alim dan cerdas, Gus Anam, yang sering disebut-sebut “Rojul Kamil”, karena cepatnya hafalan beliau, KH. Abdul Nashir Fatah, KH. Ali Mashar, KH. Khoiruzzad, KH. Naf’an, dan masih banyak lagi.

Di dalam ceramahnya, Gus Baha’ sering menjelaskan, bahwa manhaj(metode) yang digunakan oleh Mbah Moen adalah belajar, belajar, dan belajar. “ان فضل العالم على العابد كفضلي على ادنى اصحابي.”  (“Sesungguhnya (perbandingan) derajat antara orang yang ahli ibadah dengan orang yang alim (pintar) seperti derajatku di atas serendah-rendahnya derajat para sahabatku.”). Gus Baha’ sering mengutip hadist di atas untuk menyemangati para santri-santri beliau ketika mengaji. Alhamdulillah saya diizinkan oleh Allah Swt. pernah mengikuti majelis ta’lim beliau di Pondok Pesantren LP3IA.

Itulah ijazah yang diberikan oleh Kyai saya dan Syaikhuna Maimoen Zubair untuk mendapatkan rezeki melimpah ruah, halal, dan barokah. Semoga kita diberi kekuatan oleh Allah Swt. untuk senantiasa ikhtiar dan tawakkal. Semoga manfaat untuk kita semua.

Minta rela, minta ridho. Maaf atas segala khilaf.